Roro mendut

Film indonesia | Drama | Vintage

Duration 1:42:04

Sinopsis :

Film ini diangkat dari novel Roro Mendut karya YB Mangunwijaya. Sultan Agung menghadiahkan semua hasil rampasan perang dari Kadipaten Pati kepada Tumenggung Wiroguno. Wiroguno tak dapat menikmati semua hartanya, karena Roro Mendut, yang merupakan salah satu rampasan perang tersebut, menolak Wiroguno. Masalah semakin pelik ketika Roro Mendut mencintai Pronocitro.

Disutradarai oleh Ami Prijono dan diproduksi pada tahun 1983, dibintangi anatara lain oleh Meriam Bellina, Mathias Muchus dan W.D. Mochtar. Film dengan latar belakang abad ke-17 di kerajaan Mataram yang terletak di Jawa Tengah. Film ini didasarkan pada legenda Roro Mendut yang dikisahkan dalam babad cerita Jawa.

Roro Mendut, seorang wanita cantik yang hidup pada masa lalu di kerajaan Mataram pada era Sultan Agung berkuasa (sekitar abad 17). Roro Mendut diasuh oleh Adipati Pati (dulu namanya Pesantenan dan sekarang terkenal sebagai penghasil santan yang terkenal dan juga penghasil dawet, minuman khas Jawa yang menggunakan cendol dan santan).

Pati sendiri adalah sebuah kadipaten kecil yang belum ditaklukan oleh Mataram. Sultan Agung ketika menjabat raja Mataram, juga hendak menguasai kerajaan-kerajaan kecil yang masih bertebaran di pulau Jawa, termasuk mencaplok Pati sebagai salah satu kerajaan kecil di pesisir utara.

Politik yang dijalankan oleh Sultan Agung, jika tak perlu berperang, kenapa harus perang. Maka dijalankanlah usaha persaudaraan dengan perkawinan. Diutuslah Tumenggung Wiraguna untuk menaklukkan Pati.

Setibanya rombongan Mataram di Pati dan bertemu dengan Adipati. Melihat besarnya kekuatan Mataran, Pati akhirnya sepakat mengakui kekuasaan Mataram. Sebagai tanda taklukan, Adipati menyerahkan gadisnya kepada Tumenggung Wiraguna. Dipilihlah gadis asuhnya, Mendut untuk dijodohkan dengan Tumenggung Wiraguna.

Roro Mendut menolak karena sebetulnya dia telah mempunyai tambatan hati, seorang pemuda yang bernama Panacitra. Mereka menyembunyikan hubungan mereka ini dari Tumenggung Wiraguna. Backstreet istilahnya kalau jaman sekarang.

Tumenggung Wiraguna yang sakit hati karena ditolak pun lalu murka dan menerapkan pajak yang sangat besar untuk Pati. Dimana pajak itu tidak mungkin dapat dikumpulkan dengan mudah oleh sebuah daerah yang kecil seperti Pati tersebut.

Nah, karena kepepet dengan keadaan, naluri dagang Roro Mendut terpacu. Dia lantas melakukan survey, dari surveynya ini dia melihat bahwa banyak kaum bangsawan yang merokok. Lalu dia mendapat ilham untuk menjual rokok lintingannya, dimana dia menggunakan bibirnya untuk melekatkan kertas rokok dan juga membakarnya. Rokok bekas hisapannya ini lalu dijual dengan harga mahal, karena para bangsawan sangat terpukau dengan kecantikan dan pesona Roro Mendut.

Karena survey yang tepat (bukan hasil googling semata), rokok lintingan dan bekas sedotan Roro Mendut ini laris manis. Dana yang masuk pun sangat besar (seperti cukai rokok yang masuk ke negara Indonesia ) dan digunakan sebagai pembayaran pajak kepada Tumenggung Wiraguna.

Namun, Tumenggung Wiraguna yang masih kecewa dan sakit hati, terus memata-matai Roro Mendut. Akhirnya rahasia percintaan Roro Mendut dan Panacitra terbuka.

Tumenggung Wiraguna murka dan membunuh Panacitra dengan sebilah keris. Roro Mendut yang melihat kekasih hatinya meregang nyawa meratap dan bersumpah bahwa Wiraguna tak akan mendapat dirinya dalam keadaan hidup.

Roro Mendut mengambil keris yang menancap di dada Panacitra dan menggunakannya untuk membunuh dirinya..

Cerita tentang Roro Mendut ini merupakan cerita legenda yang beredar di Indonesia. Dimana menggambarkan telah dikenalnya potensi perempuan dalam pemasaran, bahkan di zaman kerajaan Jawa abad ke-17.

Di samping itu, penolakan Roro Mendut diperistri oleh Tumenggung Wiraguna yang notabene adalah seseorang yang kaya dan berkuasa, memperlihatkan adanya sifat kemandirian perempuan Nusantara yang telah ada, walaupun tidak umum, pada saat babad tersebut ditulis.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s